SMA Taruna Muhammadiyah Gunungpring Gelar Diklat Prajabatan


SURYAGEMILANGNEWS.COM, Muntilan – Dalam rangka mewujudkan guru yang professional, SMA Taruna  Muhammadiyah Gunungpring Muntilan Kabupaten Magelang menyelenggarakan Pendidikan dan Latihan (Diklat) bagi guru baru selama 30 hari mendatang mulai Rabu 18/ 04/ 2018. Sekolah yang akan menerima peserta didik untuk pertama kalinya pada tahun ajaran 2018 ini merekrut guru sebanyak 22 orang. Hima Sugiarto selaku ketua panitia mengatakan dari jumlah pendaftar sekitar 400 orang diperoleh sebanyak 22 orang yang lolos seleksi. Materi yang disampaikan dalam diklat antara lain Al Islam, Aqidah, Ahklaq, Ibadah dan kemuhammadiyahan. Kemudian materi profesionalitas guru, Islam dan Kebangsaan serta pembinaan karakter. Selanjutnya juga terkait budaya hidup disiplin dalam proses belajar mengajar dan juga kehidupan sehari-hari.

Pembukaan diklat diawali dengan upacara dengan pembina Ketua Pimpinan Daerah (PD) Muhammadiyah Kabupaten Magelang Jumari. Dalam amanatnya Jumari menyampaikan bahwa lahirnya sebuah lembaga pendidikan di Muhammadiyah adalah sebuah tanggungjawab dalam menciptakan generasi unggul yakni generasi yang kuat dan siap menghadapi tantangan zaman. “Salah satu pesan Allah yang ada di dalam  Al-Qur’an adalah takutlah kamu ketika meninggalkan generasi yang lemah” katanya.

Agar mampu mencetak generasi unggul maka setiap guru perlu juga memiliki ketauladanan dalam  setiap keunggulan yang ada. Keunggulan yang dimiliki meliputi unggul secara ritual. Keunggulan secara ritual memiliki makna bahwa kesolehan pribadi harus mampu diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari. Selanjutnya adalah keunggulan moral yakni mampu menjaga perilaku baik dan terpuji serta konsisten antara lisan dengan perbuatan. Keunggulan berikutnya adalah unggul secara sosial yakni memiliki kepedulian terhadap lingkungan disekitarnya serta mampu menghargai setiap  karya dan pekerjaan yang dilakukan orang lain. Ketika memiliki cita-cita untuk menciptakan generasi yang unggul maka keberadaan guru jangan sampai hanya mengajar ilmu semata akan tetapi harus memiliki ketauladanan yang baik dalam karakter dan perilaku hidup sehari-hari. Apabila 3 (tiga) keunggulan tersebut mampu diimplementasikan maka harapan menciptakan generasi unggul yang sekaligus memiliki jiwa kepemimpinan akan bisa diwujudkan. “Setiap lembaga pendidikan di Muhammadiyah perlu bersinergi dengan pemerintah dan masyarakat dalam mewujudkan generasi unggul” katanya

(MPI PDM Kabupaten Magelang)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *